Berkorban di Hari Raya

Isnin, 28 September 2015

Teks : Nadia Bakar
Foto : Nadia Bakar
Entri #28

Semalam Hari Raya Qurban.
Tapi kami sekeluarga tak dapat ke mana-mana kerana Aariz masih demam, batuk dan selesema yang agak teruk sejak 2 hari lepas. Lagipun suami saya hanya mendapat cuti satu hari saja.

Mengikut perancangan awal, saya dan Aariz akan pulang ke kampung dengan makcik saya yang tinggal di Nilai. Tapi keadaan kesihatan Aariz yang tidak begitu baik, saya pilih untuk kuarantinkan Aariz di rumah saja.

Malah, masalah jerebu di luar yang tiba-tiba kembali akan menjadi penyumbang kepada masalah kesihatan yang lebih serius kan?

Semua mesej pelanggan di Facebook, Whatsapp dan Telegram untuk beli minyak wangi dan beg Cath Kidston saya balas agak perlahan kerana saya perlu memberikan perhatian sepenuhnya kepada Aariz.

Sekejap-sekejap Aariz minta dibuangkan hingusnya. "Inoh inoh inoh" (baca : hingus). Rengek Aariz setiap kali dirasakan hingus akan keluar dari hidungnya.

Badannya yang panas memang perlu kerap dibasahkan dengan air lemon. Saya memilih lemon kerana saya sukakan aromanya. Tidak terlalu menusuk hidung seperti cuka epal, satu rumah pening!

Alhamdulillah, suhu badan Aariz sudah kembali normal setelah 2 kali sehari Aariz berendam di dalam air campuran garam epsom. Tinggal batuk dan selesema yang masih berbaki lagi.

Teknik stim dan tepuk percussion juga sangat membantu membuang kahak Aariz. Kali ni hasilnya memang puas hati. Mesti Aariz dapat tidur lena selepas itu.

Syukurlah semua pelanggan faham keadaan saya yang sibuk dengan anak yang kurang sihat. Mereka sabar menunggu saya membalas mesej. Jutaan terima kasih saya ucapkan di atas kefahaman dan kerjasama yang diberikan.

Selasa ni ada pengeposan beg Cath Kidston, kalau ada yang ingin bergaya dengan beg baru pada hari Rabu atau Khamis, boleh cepat-cepat tempah sekarang ya.

Lihat beg yang masih ada stok di sini.

 Muka ceria sikit lepas baik demam.







Saya Mahu Jadi WAHM

Selasa, 10 Mac 2015

Teks : Nadia Bakar
Foto : Nadia Bakar
Entri #2

                  

Hai!

Saya masih bercuti sejak semalam kerana masalah kesihatan. Hari ini saya tak hantar Aariz ke rumah Mak Iti (pengasuh) kerana saya nak menjaga Aariz. Biarpun badan saya masih belum pulih sepenuhnya, tapi saya nak manfaatkan waktu bersama Aariz di rumah. Tak cukup rasanya hari Sabtu dan Ahad saja bersama dia sepenuh masa. Jadi, jadual hari ini bertukar daripada juruteknik kepada WAHM (Working At Home Mom). Sambil-sambil uruskan order perfume, boleh jaga Aariz kan? Memang 'heaven' sangat!

Ibu mana yang tak seronok untuk duduk di rumah dan lihat sendiri anak membesar depan mata kan? Hati lebih tenang dan seronok sebab kita jaga dengan tangan dan usaha kita sendiri. Soal makan, pakai semua kita uruskan. Oleh sebab saya masih bekerja, seboleh-bolehnya saya bekalkan Aariz dengan makanan yang saya masak sendiri sejak Aariz mula makan pada usia 19 bulan. (Aariz hanya menyusu dengan ASI (Air Susu Ibu) selama 19 bulan.) Saya kira, ini salah satu inisiatif saya untuk terus menjaga 'bonding' dengan Aariz ketika kami berjauhan selama lebih kurang 8-9 jam sehari. Adakaanya menjangkau sehingga lebih 12 jam kerana tuntutan kerja. Semua orang percaya air tangan ibu ada roh kasih sayang kan?

Memang hasrat untuk menjadi WAHM ada saya tulis dalam buku 'TARGET' saya dan setiap hari diulang-ulang baca. Apa yang saya usahakan sekarang, semuanya untuk rancangan menjadi WAHM kelak. Saya tak berhasrat untuk terus bekerja sehingga masuk usia pencen. Aariz adalah salah satu 'BIG WHY' saya untuk pilih jalan sebagai WAHM. 

Saya dilahirkan di dalam sebuah keluarga yang sederhana. Kami tujuh beradik dijaga sendiri oleh emak. Hanya abah saja yang bekerja. Mungkin sebab itu jugalah kuat rasa hati saya untuk menjadi seperti emak. Bezanya, emak surirumah sepenuh masa, bukan WAHM. Dengan tangan
surirumah emak lah kami dibesarkan. Biarpun dulu emak memang garang, tapi Alhamdulillah kami saling sayang menyayangi. Malah adik-beradik saya sentiasa rapat antara satu sama lain sehingga ke hari ini.

Dalam dunia yang serba canggih ini, memang tak mustahil untuk seorang ibu bekerja dari rumah sambil menguruskan anak kan? Ditambah dengan urusan jual beli secara 'online' yang semakin mendapat tempat di hati para pembeli di Malaysia. Nak beli barang kat Tesco pun dah boleh beli 'online' dah sekarang. Jadi, memang sangat sesuai dan tak mustahil untuk mana-mana ibu memilih jawatan sebagai WAHM ini. 

Sokongan daripada kawan-kawan yang terlebih dahulu menjadi WAHM juga menjadi inspirasi buat saya. Mereka bukan tiada kelulusan. Bahkan ada yang dulunya seorang jurutera, malah doktor juga memilih untuk menjadi WAHM. Pelbagai tips-tips dan saranan yang mereka kongsikan. Bahkan, cikgu Masayu, guru Kelas Asas Blog dan Penulisan saya juga salah seorang WAHM. Saya yakin, tak lama lagi saya juga akan mengikut jejak langkah mereka. Tinggal sedikit usaha saja lagi. InsyaAllah.

Nadia Bakar
www.perfume86.com


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Nadia Bakar© - Jurnal Ibu Anak Dua Copyright © 2013