17 January 2020

Kelas Praktikal Sunnah

Hari tu kami semua mulakan kelas Praktikal Sunnah dengan 1 sunnah Rasulullah SAW yang pada saya agak berat, janggal dan rasa malu untuk buat. 😅

Bayangkanlah, sahabat-sahabat lain dah siap bergilir-gilir kongsi cara mereka praktis. Saya di sini dok terkulat-kulat lagi. Kesian sungguh!

Sebenarnya saya pun baru tahu ia sunnah. Selama ni ingatkan orang saja nak buat macam tu. Macam style dia gitu ke kan. Rupa-rupanya silap besar. Ceteknya ilmu pengetahuan kamu wahai Nadia. 😅

Sunnah yang saya cerita ni ialah tentang mendoakan orang lain.

Hurm, ni bukan doa senyap-senyap setiap kali lepas solat, yang macam kita biasa buat tu tau. Tapi doa terus depan muka orang tu. Huwaaaaa. Ya begitu perasaannya waktu saya kena buat hari tu. Tebal terus isi kulit muka ni. Sejuk tangan kaki. 😂

Saya tiba-tiba praktis begini.

Waktu beli barang dapur dengan anak-anak hari tu, tak dapat parking yang dekat dengan pintu masuk.

Bila dah siap bayar tiket parking, sambil tolak troli, mulut ni laju je sebut "Eh, jauh jugak ibu parking tadi."

Dalam kepala ligat fikir macam mana ni? Nak tolak troli sampai kereta ke? Waktu tu panas rembang pukul 12 tengahari. Kesian pula anak-anak ni.

Tiba-tiba seorang wanita yang sedang mengandung ni terdengar. Dia pandang saya terus dia offer untuk jagakan anak-anak dengan barang-barang dalam troli sekali. Waktu tu macam eh! Betul ke ni?

"Takpe takpe, akak pergi ambil kereta dulu. Saya jaga diorang."

Lepas tu terdengar dia cakap pada mak dia yang ada berdekatan. Nak tolong jagakan sekejap sementara saya ambil kereta.

Alhamdulillah. Terus jalan laju-laju pergi ambil kereta. Dalam hati ada lega dan sebak. Itulah, saya memang cengeng begitu. Huhuhu.

Bila ambil anak-anak dan barang-barang dalam troli, dengan muka tebal dan tangan kaki rasa sejuk terus cakap pada wanita yang baik hati tadi.

"Saya doakan Allah mudahkan urusan puan sebab dah tolong saya hari ni."

Mata dah bergenang. Masuk kereta terus menangis. Baiknya Allah. Bila dapat buat sunnah tu rasa lega sangat! Macam selesai satu homework. Baru boleh tidur lena. 😂

Takde la teruk sangat pun. Wanita yang baik hati tu pun ceria je bila doakan begitu.

Hadis berkaitan sunnah ini ialah tentang 'Nabi Tidak Dapat Tidur'

Aisyah melaporkan, katanya, "Pada suatu malam Rasulullah tidak dapat tidur.

Lalu beliau berkata, 'Mudah-mudahan ada lelaki soleh daripada kalangan sahabatku yang akan datang menjagaku pada malam ini.'

Kemudian kami terdengar bunyi senjata.

Rasulullah bertanya, 'Siapakah itu?'

Orang itu berkata, 'Saad bin Abu Waqas, wahai Rasulullah.'

Rasulullah bertanya, 'Apakah yang membuatkan saudara datang?'

Saad menjawab, 'Terdetik dalam diri saya perasaan risau tentang Rasulullah. Lalu saya datang bagi menjaga tuan.'

Rasullullah berdoa untuknya, kemudian tidur.

- Hadis ini terdapat dalam rekod koleksi sahih Muslim

Setiap minggu kami belajar tentang 1 sunnah. Saya suka kelas online ni sebab konsepnya terus praktis. Dia bukan kelas sekadar menambah ilmu pengetahuan. Memang Puan Guru akan tanya siapa dah buat. Jeng jeng jeng. Mana nak lari? 😂

Pada saya bagus sangat kelas ni. Dia akan berjangkit-jangkit sikap nak buat benda baik pada semua orang yang join.

Bila baca kisah orang lain, kita akan rasa oh takde la susah sangat sebenarnya. 😁

Untuk kawan-kawan yang perlukan dorongan macam saya, yang nak circle baru. Circle yang setiap hari ingatkan kita tentang sunnah Rasulullah SAW. Jomlah join kelas ni. Untuk ibu yang ada anak-anak kecil macam saya, memang sangatlah suka kelas di Telegram macam ni. Anytime boleh belajar.

Paling penting, usaha ni dapat dorong anak-anak juga buat benda yang sama secara santai. Boleh praktis dengan anak-anak Insha Allah. ♥️

Jomlah!

24 December 2019

Inspirasi Doa Ustazah Asma' Harun


Pada bulan September yang lepas, saya sangat terkesan dengan perkongsian Ustazah Asma' Harun melalui ceramahnya dengan Ustazah Asni Mansor. Rasanya kalau saya di tempat beliau pun boleh jadi hilang arah. Makan tak kenyang, mandi tak basah, tidur tak lena. Silap-silap menangis berbulan-bulan agaknya meratapi nasib diri.

Wanita mana yang bersedia untuk diuji dengan kebarangkalian rahimnya akan dibuang selepas melahirkan anak? Sudahlah bersalin pun perlu melalui proses pembedahan C-Section. Allahu akbar.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Prosedur buang rahim tu akhirnya tak perlu dilakukan. Waktu ustazah cerita ni, saya dah meremang bulu roma. Goosebump! Ya Allah, Allah betul-betul sedang menunjukkan kekuasaanNya.

Saya kira ini memang ujian yang menuntut keredhaan dan tawakal tertinggi pada Allah. Biasa baca pengalaman kawan-kawan yang ambil masa lebih lama untuk sihat sepenuhnya selepas pembedahan. Dengan nak menyusukan anak lebih kurang sejam sekali, dengan tak cukup tidur lagi. Nak duduk pun perlu dibantu orang lain. Waktu lepas bersalin, hormon estrogen and progesteron menurun teruk sebab tu ada yang sampai jadi Post Partum Depression (PPD), inikan pula tambah dengan situasi tiada rahim buat selama-lamanya.

Namun, begitulah Allah. Setiap ujian yang diberi semuanya untuk kita kembali kepadanya. Back to Allah dengan penyerahan dan taubat yang sebenar-benarnya. Ujian juga tanda Allah sedang memandang kita. Allahu. Nak cakap macam ni memang mudah, tapi bila diri sendiri diuji, Allah saja yang tahu betapa struggle nya nak jadi rasional.

Ada yang amalkan baca ayat ini dalam setiap sujud, akhirnya masalah yang selama ini bertahun-tahun membuatkan beliau sangat bersedih hati tiba-tiba diangkat oleh Allah. Allahu akbar.

Teringat pesan Ustaz Adi Hidayat,

"Berdoalah. Saat kita berdoa, walaupun masalah belum selesai namun hati tenang."

Beruntungnya ustazah. Asbab ujian ini juga, ustazah dikurniakan ilmu baru oleh Allah melalui puan gurunya setelah segala zikir yang dibaca tetap tidak dapat menenangkan hati. Maha Baiknya Allah. Dapat pula ustazah berkongsi dengan lebih ramai lagi. Sungguh ia rezeki pencen kubur yang mahal, iaitu ilmu yang bermanfaat kan?

Oleh sebab saya tak berapa lancar nak hafal ayat (doa) ini, saya design wallpaper handphone untuk locked screen. Senang untuk saya hafal bacaan dan maknanya. Bermula dengan buat beberapa gambar dan dikongsikan dengan sahabat-sahabat terdekat, kemudian saya fikir. Apa kata saya kongsikan dengan lebih ramai lagi di Facebook? Siapa tahu ada yang memerlukan.

Maka terhasillah 4 wallpaper, kemudian 10 dan yang terbaru ni 12 gambar.

Klik pada gambar untuk imej yang lebih besar dan boleh save. Jemput guna dan kongsikan dengan mereka yang tersayang. Didoakan menjadi ladang pahala buat kita dan Allah redha.




        

23 December 2019

Sahabat Ke Syurga : Tentang Kemaafan

Dalam kelas online Praktikal Sunnah semalam, puan guru kongsi salah satu ayat merawat jiwa yang terus datang dari Allah. Healing sangat.

Pesan Allah,

Kebaikan itu tidak sama dengan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang merasakan ada permusuhan antara kamu dan dia adalah seperti teman yang setia.

Surah Fussilat : 34.

Maafkanlah dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Surah An Nur : 22.

Terus teringat tentang isu emosi yang saya pernah belajar. Sebenarnya, bila memaafkan, kita pilih untuk kebaikan diri kita sendiri supaya hati lebih ringan, tenang tanpa marah, stress dan dendam. Bila hati tenang, tak ada emotional blockage dalam tubuh badan seterusnya jauh daripada penyakit-penyakit bahaya.

Ya Allah! Bila join kelas ni, hari-hari dapat reminder untuk terus buat amalan-amalan Sunnah Rasulullah SAW. Agak-agak terlepas laku, baca perkongsian di group ni dan terus spark rasa nak buat baik bila tengok kawan-kawan lain berlumba-lumba buat baik.

Ustaz Wadi Annuar pernah cerita,

Kawan yang baik, yang sentiasa ajak kita menuju jalan yang Allah suka boleh bantu tarik kita ke syurgaNya nanti.

Soalnya sekarang, berapa ramai kawan yang baik dalam circle kita?

Allah. 😭😭😭

Jika ada kawan-kawan nak join kelas online ni, jom lah! Kita ramai-ramai amalkan kembali Sunnah Rasulullah SAW dalam kehidupan seharian. Insha Allah Allah makin sayang.

Hubungi saya di sini. Insha Allah saya pimpin kawan-kawan.